`ikhlas skeet’

Beberapa bulan kewujudanku di bumi KIK ternyata ketokohanku berpidato mula menonjol. Aku selalu memberanikan diri bangun memberi tazkirah di depan musolla dengan membaca hadis. Kesedaran baru yang wujud di dalam jiwaku menjadikan aku amat minat membaca. Buku-buku baru yang diterjemahkan dan dijual dibilik BADAR akanku beli dan membacanya. Jika aku ke perpestakaan aku tidak melepas peluang membaca tafsir Fi Dzilal al-Quran dan aku dapat rasai Ruh Dzilal meresap dalam sanubariku. Aku tidak pasti sama ada aku faham atau tidak tetapi aku tetap dapat menghayati dan merasai kelainan di dalam jiwaku apabila mengulang-ulangi baris-baris tulisan Syed Qutb ini.

Ketika pertandingan bahas Bahasa Malaysia antara kelas, aku terpilih sebagai salah seorang ahli pemidato kelasku. Isu yang diperbahaskan adalah antara negera pertanian dan negara industri. Dalam pertandingan pusingan pertama ini kelasku berjaya mengalahkan pasukan pilihan dan aku mendapat 95 markah sekaligus menjadi pemidato terbaik.

Aku amat berpuas hati dan merasa cukup berbangga kerana bakatku yang terpendam amat menonjol dan bakal menjadi bintang pidato di KIK yang sememangnya KIK terkenal dengan bakat pemidato dan sering menjadi johan Bahas piala Perdana Menteri.

Dalam perjalanan pulang ke asrama daripada pertandingan bahas tersebut seorang EXCO BADAR yang selalu memberi tazkirah di depan musolla dan amatku hormati menyapaku dengan senyuman sinis dan berkata : “ikhlas skeet”….

Teguran tersebut mematahkan tunas semangatku untuk menjadi pemidato dan dalam pusingan berikutnya aku tidak lagi mampu bercakap dan perubahan itu menghampakan semua rakan-rakan sekelasku dan pasukan kami terkeluar dari saingan.

3 Responses to “`ikhlas skeet’”

  1. ibnu_jamalludin Says:

    xpatut sungguh senior tu.. ape jd lepas tue , ustadz? ustadz ‘futur’ memidato terus ke??:(

  2. renungan2u Says:

    Saya terus menolak untuk terlibat dalam pasukan debat dan tupukan kepada program-program tarbawi BADAR.

    Bagi saya tetap ada hikmah positif dengan teguran itu.

  3. ibnu_jamalludin Says:

    alhamdulillah.. syabas buat ustadz..:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: